Cerita blue xxx high net worth individuals dating

Dengan perasaan debaran aku mengetuk daun pintu bilik pejabat Datuk Ong.

Aku pun hairan kenapa hatiku rasa berdebar padahal sebelum ini tidak ada pula perasaan seperti ini bila aku memasuki bilik Ong.

Pada mulanya tindakan Datuk Ong tidak agresif, tapi lama kelamaan dia semakin ganas. “Nor, you hisap penis I.” “Saya tak biasa hisap lancau tak potong.” Aku rasa geli juga bila disuruh hisap pelir lelaki cina tua di depanku ini. Aku tak kisah semua ini, aku memikirkan habuan tambahan dari Datuk Ong. Aku mula beraksi, aku dekatkan mukaku ke celah paha Datuk Ong. Baunya agak pelik, tapi mungkin inilah aroma kepala pelir lelaki tak bersunat.

Kerja yang perlu aku lakukan pun bukan lama, paling lama pun satu jam sahaja. Datuk Ong menarikkan zip seluarnya dan menarik seluar dalam ke bawah. Cuba Nor pegang.” Aku terperanjat pada mulanya melihat batang pelir Datuk Ong yang sudah keras. Hanya separuh sahaja kepala merah licin keluar dari kulup, separuh lagi masih dibungkus kulit kulup. Pelir tak bersunat ni bentuknya macam pelir budak kecik cuma ukurannya saja tentunya lebih besar dan lebih panjang.

Melenting zakar Datuk Ong yang keras terjongol keluar. Batang pelir lelaki cina ini tidaklah besar sangat. Kepala merah kelihatan sedikit terkeluar dari kulupnya. Aku pegang dan ramas pelir tersebut atas permintaan Datuk Ong. Aku membantu dengan melepaskan blazer yang aku pakai. Kepala pelir warna merah, kulit kulup warna coklat muda. Satu lagi bezanya aku lihat ialah kulup budak kecik tak boleh diloceh tapi pelir Datuk Ong mudah saja diloceh.

Kerja saya membantu datuk urusan pejabat saja.” “Saya bagi Nor satu ribu.” Aku jadi seram dengan permintaan Datuk Ong kali ini. Sudah dua tahun aku berkahwin tapi kami merancang untuk tidak memiliki anak dalam waktu terdekat. Aku mendapat kepuasan tiapa kali aku bersama dengan suami. “Ikut suka datuklah, saya hanya kerja di sini,” jawabku pelan. Ini tak ada kaitan dengan kerja, ini hanya tawaran sukarela. Datuk Ong bangun dari kerusinya dan mengajakku ke kerusi sofa tempat dia selalu melayan tetamu yang datang ke biliknya. Aku pun membukakan kelangkangku lebar-lebar agar Datuk Ong dapat selesa menghisap cipapku. Air semakin banyak membasahi bibir cipapku yang merah ranum. Pertama kali aku memegang pelir orang lain selain suamiku. Aku memegang dan mengusapnya sehingga balak Datuk Ong bertambah tegang. Bahagian kepala warna merah berkilat, bahagian batang warna coklat muda berurat-urat.

Fikiranku berkecamuk, jika aku menerima tawaran Datuk Ong bermakna aku perlu melayan kehendak seksnya. Seribu ringgit sama dengan gaji aku setengah bulan. Nor boleh tidak setuju dan kerja Nor di sini macam biasa sahaja,” jelas Datuk Ong menghilangkan keraguanku. Kami duduk berdekatan di atas kerusi sofa panjang yang lembut. "You punya barang banyak baguslah Nor", kata Datuk Ong. Hujung hidung Datuk Ong menggelitik hujung kelentitku. Bila lidah Datuk Ong meneroka lubang cipapku, aku rasa seperti terbang di kayangan. Perlahan-lahan aku meramas-ramas batang dan melurutkan kulupnya. Kulihat kepala merah secara perlahan-lahan keluar dari kulupnya. Kerana agak penasaran aku belek batang pelir Datuk Ong.

Cerita blue xxx-70Cerita blue xxx-18Cerita blue xxx-41

Rasaku batang Datuk Ong tak panjang sangat, mengikut perkiraanku lebih pendek daripada pelir suamiku. Waktu usiaku 12 tahun, ibuku memujuk adik lelakiku yang berusia 10 tahun supaya bersunat.

Join our conversation (94 Comments).
Click Here To Leave Your Comment Cerita blue xxx.

Comments:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *